• Juli 22, 2022

Agama dan ritual dalam sepak bola

Sebelum leg kedua perempat final Konfederasi Sepak Bola Afrika 2022 [CAF] Liga Champions, antara Simba SC dari Tanzania dan tuan rumah Orlando Pirates dari Afrika Selatan, sebuah insiden memicu kehebohan luas di media sosial.

Selama inspeksi lapangan pra-pertandingan yang biasa dilakukan, orang-orang Tanzania yang berkunjung berkerumun di sekitar lingkaran tengah. Mengenakan perlengkapan merah mereka, kelompok itu menarik perhatian para penggemar di stadion ketika mereka membakar sebuah kertas dalam apa yang tampaknya merupakan praktik ritual. Usai pertandingan, pelatih Simba saat itu, Pablo Franco Martin, yang sebagian besar direkrut karena waktunya sebagai asisten Julien Lopetegui di Real Madrid, menjauhkan diri dari “ritual” yang dilakukan para pemainnya.

“Di Sini [in Africa]banyak dari Anda yang memainkan permainan pikiran ini,” kata Martin.

“Ini adalah sesuatu, dari mana aku berasal [Spain], tidak mungkin untuk melihat. Saya tidak akan mengatakan bahwa saya menyukainya, tetapi sejujurnya, membakar sesuatu saya pikir itu tidak akan membantu siapa pun. Ini hanya masalah takhayul.”

Simba akhirnya tersingkir dalam adu penalti melawan Pirates, finalis kompetisi tersebut. Beberapa minggu kemudian, pelatih Spanyol itu dipecat, dan menurut para ahli, alasan utama pemecatannya dan hasil yang biasa-biasa saja adalah ketidakmampuannya untuk beradaptasi dengan keunikan sepak bola Afrika.

Memahami sewenang-wenang

Sebut saja takhayul, seperti yang dilakukan Martin, juju, grigri, muthi, penyembuhan spiritual, berkah agama … apa pun Anda menyebutnya, kebenarannya adalah bahwa para pemangku kepentingan di hampir setiap negara sepak bola Afrika menyerukan metafisik dengan harapan mempengaruhi hasil dari sebuah pertandingan. Ini adalah fenomena yang bertentangan dengan lingkungan mikro yang dikelola sepak bola modern, di mana variabel kecil dari permainan diperiksa dengan cermat untuk mendapatkan keuntungan sekecil apa pun. Pelatih kebugaran menyuruh pemain melakukan diet tanpa basa-basi, manajer secara rutin memasukkan pemain kreatif mereka ke dalam formasi atau sistem yang membatasi dan bahkan cara pemain berkomunikasi di media sosial dipantau secara ketat.

Namun, sistem kepercayaan pribadi seorang pemain merupakan aspek integral dari kinerja yang tetap berada di luar kendali pelatih, pelatih dan administrator.

“Menjadi skor rendah, sepak bola adalah olahraga unik yang rentan terhadap efek peluang. Takhayul hanyalah upaya pemain dan penggemar untuk memahami keacakan,” kata penulis sepak bola Nigeria Solace Chukwu kepada ESPN.

Ambil kasus mendiang pengkhotbah Nigeria, TB Joshua, dan bagaimana dari 2009 hingga 2013, seluruh komunitas sepak bola Nigeria bergantung pada setiap kata yang diucapkan oleh pemimpin Synagogue Church of All Nations di Lagos. Setiap minggu, orator magnetis itu membuat jemaatnya pingsan dengan humor ringan, wawasan spiritual yang kuat, dan – yang terkenal – prediksi olahraga yang keterlaluan selama khotbah yang dihadiri banyak orang yang disiarkan di seluruh Nigeria dan wilayah besar Afrika melalui saluran televisinya Emmanuel TV.

Untuk memastikan tempat mereka untuk Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan, Nigeria harus finis di puncak Grup B yang berarti mengungguli Elang Kartago Tunisia, kemudian memastikan hasil positif melawan Mozambik dan Kenya.

Negara terpadat di Afrika telah melewatkan Piala Dunia 2006 di Jerman dan sangat ingin kembali ke panggung global untuk Piala Dunia Afrika pertama.

Dalam tiga bulan berturut-turut, Joshua mengklaim telah memprediksi dengan tepat hasil dari tiga pertandingan: hasil imbang 2-2 melawan Tunisia, kemenangan 1-0 di menit terakhir melawan Mozambik, dan kemenangan nyaman untuk melengkapi grup di Kenya.

Eksploitasi Joshua membuatnya menjadi nama merek di Afrika Barat. Legenda Super Eagles Daniel Amokachi dan Joseph Yobo pergi menemui pengkhotbah karena masalah cedera. Pendeta menciptakan klub bernama My People FC yang menjadi titik balik kehidupan pesepakbola muda seperti Ogenyi Onazi dan mantan pemain internasional muda Sani Emmanuel.

Felix Awogu, seorang penulis dan teman Joshua, menjelaskan bahwa Joshua bertindak sebagai semacam “psikolog” untuk tim nasional Nigeria dan bahkan menggalang dana untuk skuad menjelang Piala Afrika 2013.

“Ketika pelatih Stephen Keshi membutuhkan dana untuk memulai kamp pelatihan … dan akhirnya menjadi sangat dekat dengan skuad. Pemain akan berlari ke kamera dan berteriak, ‘Aku mencintaimu TBJ,’ mendedikasikan gol mereka kepadanya. Dia baik hati seperti psikolog mereka, mereka berbicara dengannya dan dia membantu mereka percaya pada diri mereka sendiri,” kata Awogu.

Melawan segala rintangan, Keshi dan pasukannya memenangkan Piala Bangsa-Bangsa 2013. Sudah 19 tahun sejak Nigeria terakhir dinobatkan sebagai Raja Afrika, dan mereka gagal lolos ke Piala Bangsa-Bangsa hanya setahun sebelumnya. Beberapa pemain, seperti Azubuike Egwuekwe, kemudian mengakui bahwa mereka sepenuhnya berharap untuk tersingkir di perempat final.

Hasilnya akan semakin memberikan kredibilitas dan popularitas kepada Joshua dan visinya untuk banyak penggemar. Yang lain lebih menyukai interpretasi yang lebih mekanis dan liris tentang eksploitasi pelatihan Keshi. Persatuan yang berkuasa di dalam skuad, bagaimanapun, tidak dapat disangkal – dan beberapa di antaranya bermuara pada kesediaan Joshua untuk memberikan dukungan finansial dan emosional kepada Super Eagles.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Tidak adil tercemar

Menyertakan orang yang beriman dalam delegasi tim nasional adalah praktik yang diterima sepenuhnya di seluruh benua. Selama Piala Dunia 2010, tim nasional Aljazair terkenal bersikeras bepergian dengan raqiatau imam, untuk memimpin salat Jumat bagi tim dan — jika perlu — mengusir kutukan atau kemalangan.

Sebuah sumber dalam FA Togo mengatakan kepada ESPN bahwa, di bawah pengawasan mantan bos Gabriel Ameyi, adalah hal biasa bagi para pendeta untuk dimasukkan dalam delegasi turnamen dan memimpin doa bersama. Sebelum final Piala Afrika 1992 antara Ghana dan Pantai Gading, menteri olahraga Pantai Gading Rene Diby mengundang 10 penyembuh dari desa Akradio untuk menghadiri final, yang dimenangkan Gajah melalui adu penalti. Namun, orang-orang beriman kaku dengan bonus yang dijanjikan jika mereka menang. Selama beberapa dekade berikutnya, kutukan “Akradio” menjadi penjelasan utama setiap kali Drogba and Co. kecewa.

Sebuah laporan yang memberatkan dari audit Federasi Sepak Bola Senegal pada Piala Dunia 2002 yang mengesankan di Jepang dan Korea Selatan menemukan bahwa setara dengan €140.000 dihabiskan untuk “memperbaiki lingkungan psikologis” dan “urusan sosial” — semua eufemisme untuk penggunaan beberapa marabout.

Meskipun ritual semacam itu sebagian besar telah mereda, beberapa federasi menemukan cara untuk diam-diam melanjutkan praktik mereka.

Dalam kualifikasi Piala Dunia melawan Burkina Faso pada akhir 2021, seorang anggota staf Aljazair membacakan beberapa ayat Al-Qur’an di atas botol air terbuka dan kemudian memercikkan air yang baru diberkati ke seberang lapangan dan ke gawang lawan mereka.

“Secara pribadi, saya pikir itu menambah warna dan keunikan permainan Afrika,” kata Chukwu.

“Jika tidak menyakiti siapa pun, lalu apa masalahnya sebenarnya? Tidak ada bedanya dengan penganut agama yang lebih konvensional yang menyeberang sendiri, menunjuk ke langit, berlutut dalam doa atau melakukan lompatan dan lompatan. Sayangnya, orang Afrika mendapat rap buruk untuk itu. praktik takhayul yang dianggap sesat dan bodoh hanya karena mereka sering kembali ke agama tradisional.”

Baik insiden pembakaran Simba vs. Orlando Pirates dan insiden Aljazair vs. Burkina Faso memicu ejekan di internet.

“Benar-benar nyata” tweet salah satu akun agregat berita Prancis. “Sayangnya, muthi tidak bermain sepak bola. Jika demikian, tim Afrika akan menjadi pemenang Piala Dunia sekarang,” tweet salah satu penggemar Orlando Pirates. Lain menyarankan bahwa CAF akan melakukannya dengan baik untuk menekan muthi, dengan mengatakan, “Saya pikir Bos Besar dalam sepak bola perlu membahas hal ini penggunaan muthi di lapangan sepak bola.”

Secara historis, CAF telah menggunakan radio diam mengenai hal-hal seperti itu. Sebaliknya, badan pengatur akan menekan praktik takhayul dengan secara ketat mengatur akses ke stadion atau menghukum pelaku karena merusak lapangan permainan. Selama Piala Afrika 2002, misalnya, Thomas Nkono, seorang lynchpin dari generasi emas Kamerun tahun 1980-an dan pada saat itu pelatih kiper Kamerun, dituduh mencoba mengakses lapangan secara ilegal dan menanamkan benda di bawah rumput. Dia segera diborgol oleh polisi Mali dan bahkan dipukul “hanya beberapa kali”, seperti yang dikatakan seorang jurnalis lokal saat itu.

Nkono diskors selama satu tahun setelah pertandingan karena mencoba mengakses lapangan tanpa akreditasi, tetapi CAF tidak menyebutkan juju atau sihir.

Bagi Salim Masoud Said, pakar sepak bola Afrika Timur, seruan kepada hal-hal gaib harus selalu dilihat sebagai aktivitas tambahan dan pelengkap.

“Jika Anda tidak berlatih keras dan hanya mengandalkan takhayul atau juju, Anda akan mempermalukan diri sendiri. Tapi itulah masalahnya, bukan seolah-olah para pemain ini tidak berlatih … juju hanyalah sesuatu budaya yang banyak orang Afrika melakukan itu ekstra — semacam jimat keberuntungan,” katanya.

Pikiran atas materi

Sama seperti pesepakbola Kristen Nigeria yang mengaitkan beberapa keberhasilan mereka di AFCON 2013 dengan Joshua, selama beberapa dekade sekarang, atlet Muslim Afrika telah bersaksi tentang peningkatan penampilan mereka saat berpuasa selama bulan Ramadhan.

Pemain NBA Nigeria Hakeem “The Dream” Olajuwon dinobatkan sebagai pemain liga bulan ini pada Februari 1995 ketika dia menjalankan Ramadhan. Center Houston Rockets rata-rata mencatatkan 29,5 poin, 10,1 rebound, dan 3,4 blok per game selama bulan suci itu. Pada saat itu, dia dikutip mengatakan, “Saya lebih baik di bulan Ramadhan – lebih fokus dan lebih ringan. Puasa membuat saya lebih kuat dan statistik saya lebih efisien.”

Ketika dewan ahli medis di Qatar menyusun penelitian komprehensif tentang efek puasa pada kinerja seorang atlet di bulan Ramadhan, disimpulkan bahwa tidak ada kesimpulan apakah kinerja dipengaruhi secara positif atau negatif oleh puasa.

“Tidak ada hasil global dan unik untuk studi Ramadhan,” kata Yacine Zerguini, ahli bedah Aljazair yang berpartisipasi dalam penelitian tersebut.

“Menurut saya, setiap kasus harus ditangani secara individual. Yang harus diingat bahwa kemungkinan besar efek Ramadhan juga terkait dengan kualitas spiritual dan kemampuan fisik setiap atlet. Iman dan keyakinan adalah faktor besar. Jika pemain percaya puasa tidak akan berdampak pada kinerja mereka, maka mungkin tidak. Jika mereka ragu tentang itu, maka mereka lebih baik makan.”

Dengan cara yang sangat mirip dengan efek plasebo, takhayul pra-pertandingan telah diketahui efektif dalam mengurangi stres, meningkatkan kepercayaan diri, dan memberi atlet ilusi kontrol dalam olahraga yang terkadang tampak sewenang-wenang.

Psikolog di Universitas Cologne di Jerman melakukan berbagai eksperimen kasus yang berbeda di mana takhayul menang. Dalam salah satu eksperimen, misalnya, peserta diberi bola golf keberuntungan atau bola biasa sebelum diminta untuk melakukan putt. Mereka yang memiliki bola keberuntungan jauh lebih sukses.

Oleh karena itu, cara yang lebih akurat untuk memahami takhayul dalam sepak bola Afrika bukanlah jika seorang pesepakbola atau pendukung yang menggunakan agama benar-benar memasuki ranah metafisik melalui praktik ritualistik.

Sebaliknya, memahami pentingnya keyakinan dalam menguasai kesewenang-wenangan, mengelola saraf dan meningkatkan keyakinan di lapangan sepak bola yang harus mengarah pada pemahaman budaya.

Penprediksi hk jitu akurat seringkali menjadi Info yang paling banyak di cari oleh para member togel singapore dimanapun berada. Karena bersama beroleh angka keluaran sgp hari ini tercepat para member toto sgp sanggup bersama dengan enteng menyadari akhir hasil permainan yang di mainkan . Serta member termasuk berkesempatan menjauhi web site pengeluaran togel hari ini palsu yang selagi ini benar-benar marak berlangsung di dunia maya. Melalui halaman ini member termasuk dapat beroleh no pengeluaran sgp terlengkap yang udah kita susun secara rapi ke dalam tabel knowledge sgp hari ini.

Perang99

E-mail : admin@jamesandernie.com